30 April, 2010

Angka 27

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Pada tanggal 30 April 1983 (Sabtu) bersamaan 17 Rejab 1403H, tepat 12.42 pagi, lahirlah seorang bayi comel :) hasil perkongsian hidup Ustaz Md Tahir dan Puan Khatijah, dan diberi nama Nurhuda (bermaksud cahaya petunjuk) yang merupakan puteri sulung bagi pasangan bahagia ini. :)

Dan hari ini 30 April 2010 (Jumaat) bersamaan 15 Jamadilawal 1431H, maka genaplah usia saya 27 tahun. Alhamdulillah bersyukur sangat kerana Allah memberi peluang merasai nikmat yang cukup banyak. Alhamdulilah banyak sangat ucapan yang diterima daripada keluarga, sahabat-sahabat, guru-guru..terharu atas ingatan kalian yang sentiasa mendoakan diri ini. Doa kalian hadiah yg sangat bernilai~Semoga Allah saja membalasnya. Jazakallahu khairan khatira...:)

Terima kasih kepada bonda dan ayahanda tercinta yang mendidik saya hingga ke hari ini.
Terima kasih juga kerana sehingga ke hari ini, saya tidak pernah merasa kurangnya kasih sayang malah saban hari semakin dekat dan erat kasih sayang yang diberikan, sentiasa mekar dengan cahaya-cahaya keimanan dan ketaqwaan yang diberikan walaupun sudah mencecah angka 27 :) ke mana saja pergi, mereka akan menemani saya, setiap detik dan waktu, malah saya lebih senang bersama-sama ayahanda dan bonda ke mana jua saya berada.

Teringat kata-kata bekas guru saya apabila dia mengetahui bahawa setiap hari ayahanda akan memandu dan menghantar saya pergi mengajar ke sekolah yang mengambil masa 45 minit perjalanan : katanya "Ustaz Tahir memang betul-betul jaga anak-anak perempuan dia..dari sekolah, universiti dan sampai kerja, ke mana saja menemani" ....saya hanya tersenyum dan berkata " Alhamdulillah ..abah dan mak memang macam tu, agaknya sebab anak-anak perempuannya tak berumahtangga lagi hehehehe"

Terima kasih juga pada satu-satunya adik tercinta, anak kedua dan merangkap puteri bongsu dalam keluarga kerana dia adalah adik, sahabat, penasihat, pakar runding, teman saya di dunia dan akhirat hehehehe..:) semoga kita sama-sama menjadi muslimah dan anak yang solehah, penyejuk hati bonda dan ayahanda..:) Semoga kita sekeluarga akan bertemu dan disatukan di syurga firdaus yang kekal abadi..aminn..

" Ya Allah, berikanlah cinta-MU kepadaku, jadikanlah orang yang mencintai-MU mencintai aku, dan jadikanlah aku mencintai segala sesuatu yang membawa kepada kecintaan-MU"
Semoga Allah memberkati setiap amal ibadah yg kulakukan,
Semoga Allah memberi peluang untuk merasai kasih sayang Allah,
Cinta dan kasih hanya pada Allah dan Rasulullah,
Sesungguhnya hanya cinta pada Allah yang kekal abadi "


Semoga bertemu lagi di tahun hadapan - 30 April 2011..insyaAllah


Semoga yang baik itu datangnya daripada Allah S.W.T dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diri ini jua..

Damba CintaNYA..
Nurhuda_cahayapetunjuk
15 Jamadilawal 1431H /30 April 2010

25 April, 2010

Kisah Fadhilat Membaca Ayat Kursi

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah..minggu lepas beberapa perkara sudah diselesaikan walaupun dalam keadaan diri yang tidak sihat kerana demam, batuk dan suara hilang namun gagahkan diri untuk melunaskan segala tugasan dengan baik. Alhamdulillah bersyukur..tidaklah Allah menurunkan cubaan kepadamu melainkan cinta-NYA padamu. Semoga Allah mencabut kesakitan dari diriku bersama gugurnya dosa-dosa lalu. insyaAllah..ingatlah 5 perkara sebelum dtg 5 perkara..:)

Sebagai santapan rohani hari ini dalam keadaan diri yang masih kurang sihat, saya berkongsi kisah fadhilat membaca ayat Kursi..sebelum ini ada juga saya pernah tulis fadhilatnya DI SINI
dan kisah ini sebagai tambahan untuk pedoman kita semua..insyaAllah..

KISAH FADHILAT MEMBACA AYAT KURSI

Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah S.A.W untuk menjaga gudang zakat di bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun kepintaran Hurairah memang patut dipuji, kemudian pencuri itu kemudian berhasil ditangkapnya.

"Aku akan adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," gertak Abu Hurairah.

Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, hingga kemudian ia pun merengek-rengek :

"Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya banyak, maka saya sangat memerlukan makanan."

Maka pencuri itu pun dilepaskan. Bukankah zakat itu pada akhirnya akan diberikan kepada fakir miskin ?

Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah S.A.W.

Maka bertanyalah beliau :

"Apa yang dilakukan kepada tawananmu semalam, ya Abu Hurairah?"

Ia mengeluh,

"Ya Rasulullah, bahwa ia orang miskin, keluarganya banyak dan sangat memerlukan makanan," jawab Abu Hurairah.

Lalu diterangkan pula olehnya, bahwa ia kasihan kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya.

"Bohong dia," kata Nabi : " Malam nanti ia akan datang lagi."

Kerana Rasulullah S.A.W berkata begitu, maka penjagaannya diperketat, dan kewaspadaan pun ditingkatkan.Dan, benar juga, pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti kelmarin. Dan kali ini ia pun tertangkap.

"Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin.

Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun :

"Saya orang miskin, keluarga saya banyak. Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi."

Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun ia kembali dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah S.A.W, dan beliau pun bertanya seperti kelmarin.

Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah menegaskan :

"Pencuri itu bohong, dan nanti malam ia akan kembali lagi."

Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan kewaspadaan dan kepintaran penuh. Mata, telinga dan perasaannya dipasang baik-baik. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang seperti diperkatakan oleh Rasulullah dan ia berhasil menangkapnya, ia telah bertekad tidak akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya pencuri jahanam itu. Ia kesal. Kenapa pencuri kelmarin itu dilepaskan begitu saja sebelum diseret ke hadapan Rasulullah S.A.W ? Kenapa mahu saja ia ditipu olehnya ? "Awas!" katanya dalam hati. "Kali ini tidak akan ku ampunkan"

Malam semakin larut, jalan sudah sepi, tiba-tiba muncul bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yang dia jaga. "Memang benar, ia datang lagi," katanya dalam hati.

Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah melutut di hadapannya dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam kepura-puraan pada gerak-gerinya.

"Kali ini pastinya kuadukan kepada Rasulullah. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga.

"Lepaskan saya," pencuri itu memohon. Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahwa kali ini ia tidak akan dilepaskan lagi. Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata :

"Lepaskan saya, saya akan ajar tuan beberapa kalimat yang sangat berguna."

"Apakah itu kalimat-kalimat ?" Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu.

"Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi."

Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah. Agaknya naluri keilmuannya lebih menguasai jiwanya sebagai penjaga gudang.

Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah S.A.W untuk melaporkan pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan ayat Kursi.

"Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?" tanya Rasul sebelum Abu Hurairah sempat menceritakan segalanya.

"Ia mengajarku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan," jawab Abu Hurairah.

"Apakah itu kalimat ?" tanya Nabi.

Katanya : "Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : "Jika engkau membaca itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi hari."

Menanggapi cerita Abu Hurairah, Nabi S.A.W berkata,
"Pencuri itu telah berkata benar, sekalipun sebenarnya ia tetap pendusta."

Kemudian Nabi S.A.W bertanya pula :
"Tahukah kamu, siapa sebenarnya pencuri yang bertemu denganmu setiap malam itu?"

"Tidak tahu" Jawab Abu Hurairah.

"Itulah syaitan." jawab Rasulullah.

Marilah sama-sama kita beramal...:)


Semoga yang baik itu datangnya daripada Allah S.W.T dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diri ini jua..

Damba CintaNYA..
Nurhuda_cahayapetunjuk
10 Jamadilawal 1431H /25 April 2010

19 April, 2010

Menanti Esok...

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

InsyaAllah sementara masih menuggu tawaran posting, esok saya memulakan perjuangan di sekolah yang baru lagi , bertemu sahabat sejawatan yang baru dan adik-adik pelajar yang baru. ..moga Allah memudahkan setiap perjuangan dalam mendidik anak-anak bangsa..InsyaAllah di sekolah yang baru, pengalaman yang baru dan moga-moga saya dapat membantu anak-anak yang memerlukan, insyaAllah...Lagu " Satu Perjuangan" nyanyian kumpulan nasyid Brothers dan lagu "Sunnah Orang Berjuang" nyanyian kumpulan nasyid Nadamurni ini memberikan semangat untuk saya..insyaAllah..(teringat masa zaman belajar di kampus, lagu-lagu ini menjadi pembakar semangat kami untuk berjuang mencari ilmu untuk dimanfaatkan untuk agama, bangsa dan negara dan juga untuk mendidik anak-anak bangsa). Semoga Allah memudahkan segalanya..insyaAllah...


Lagu: Satu Perjuangan (Brothers)

Syukur Pada Yang Esa
Rahmat PemberianNya
Persaudaraan, Keharmonian

Jalinkan Kasih Sayang
Hulurkanlah Bantuan
Kepada Yang Memerlukannya

Mari Kita Bina Satu Ummah Majujaya
Mula Diri, Keluarga, Sahabat
Masyarakat Dan Negara

Dengan Satu Perjuangan
Satu Arah Tujuan
Di Bawah Rahmat Yang Esa

Kita Melangkah Seiringan
Satu Perjuangan

Rintangan Pasti Melanda
Jangan Undur Walau Selangkah
Teruskan Perjuangan
Hingga Ke Akhirnya
Andai Kau Gugur
Andai Kau Syahid
Kau DiredhaiNya



Lagu :Sunnah Orang Berjuang (Nadamurni)


Berjuang menempah susah
Menanggung derita menongkah fitnah
Itulah gelombang hidup samudera duka
Seorang mujahid membela tauhid

Dipisah dia berkelana
Dibelenggu dia uzlah menagih mehnah
Namun jiwa tetap mara menuju cita
Membara demi Allah dan Rasulnya


Berjuang tak pernah senang
Ombak derita tiada henti
Tenang resah silih berganti
Inilah sunnah, orang berjuang

Malamnya bagai rahib merintih sayu
Dihiris dosa airmata
Siangnya bagaikan singa dirimba
Memerah keringat, mencurah tenaga

Berjuang memang pahit
Kerana syurga itu manis
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
Bukan sedikit pedih yang ditagih

Berjuang ertinya terkorban
Rela terhina kerna kebenaran

Antara dua jadi pilihan
dunia yang fana
atau syurga...


Semoga yang baik itu datangnya daripada Allah S.W.T dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diri ini jua..

Damba CintaNYA..
Nurhuda_cahayapetunjuk
4 Jamadilawal 1431H /19 April 2010

16 April, 2010

Jangan Biarkan Aku Di Sini...

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah petang semalam menemani bonda dan ayahanda ke Bank Rakyat untuk membuat sedikit urusan di sana. Saya mengambil tempat di ruang menunggu yang disediakan.
Keletihan sungguh semalam kerana seharian membetulkan projek-projek grafik para pelajar. Memang ia memerlukan idea yang banyak untuk membantu mereka menghasilkan yang terbaik. InsyaAllah mudah-mudahan dipermudahkan Allah. Sambil menunggu, saya terpandang sebuah buku di satu ruangan bacaan. Apabila terpandang bahan bacaan terus sahaja dicapai dan menyelak helaian muka surat satu persatu.

Dan saya tertarik pada:

"Kisah Saidina Umar Al-Khattab r.a Dengan Pengembala Kambing" seperti yang diceritakan di dalam buku itu
(aduhai sampai balik, saya lupa melihat tajuk buku itu, yang saya ingat hanya isinya sahaja he he he).

Begini kisahnya: Pada suatu hari, berjalanlah Saidina Umar Al-Khattab r.a ke padang pasir. Tiba-tiba Saidina Umar Al-Khattab r.a ternampak seorang Badwi sedang mengembala kambing. Saidina Umar Al-Khattab r.a mahu menduga pengembala kambing itu. Kemudian Saidina Umar Al-Khattab r.a mendekati pengembala itu dan menawarkan untuk membeli kambing-kambing tersebut.

Pemuda kulit hitam itu berkata:
"Saya tidak boleh jual kambing ini, kerana ia milik tuan saya"

Saidina Umar Al-Khattab r.a berkata lagi:
"Kalau begitu berilah sedikit susu kambing tersebut kepadaku"

Pemuda itu menjawab:"Tidak boleh tuan"

Saidina Umar Al-Khattab r.a berkata lagi:
"Usah khuatir, tuan kamu tidak nampak perbuatan kamu itu"

Pemuda itu membalas:
"Tetapi ada yang melihatnya iaitu Allah S.W.T, DIA melihat apa yang dikerjakan"

Begitu hebatnya iman pengembala kambing itu, hatinya suci dan bersih dan melakukan sesuatu pekerjaan dengan penuh keikhlasan hanya kerana Allah S.W.T dan patuh setiap arahan yang diamanahkan.

Jagalah aqidah dan jauhkan daripada perbuatan khianat, berbohong, tidak amanah yang tidak akan membawa keberkatan dalam diri. Apabila aqidah kuat, maka insyaAllah amalan dan perlakuan akan baik. Banyak sangat masalah sosial melanda negara sehingga menyesak dada tatkala membaca akhbar-akhbar tempatan. Masalah buang anak, berzina, khalwat yang semakin meruncing. Rapuhnya akhlak mereka sehingga maruah digadaikan, bayi yang tidak berdosa dibuang.

Di mana sifat kemanusiaan, di manakah kasih sayang. Sedangkan seekor ayam sanggup mempertahankan anaknya daripada diganggu oleh musuh, inikan pula manusia yang mempunyai akal fikiran yang cukup cantik yang dijadikan oleh Allah. Membiarkan bayi yang tidak berdosa terkapai-kapai kesejukkan tanpa sehelai selimut dan hanya ditemani oleh sang lalat, sang semut dan plastik sampah membaluti badan yang tidak berdosa.

Saya tidak sanggup melihat gambar-gambar ini..sebak, sedih, marah, geram dan bercampur-baur perasaan saya ketika melihat wajah-wajah yang tidak berdosa diperlakukan sebegini. Ya Allah......


Tidakkah mereka sedari sebenarnya anak-anak itu menangis.....merintih dan memohon agar jangan biarkan mereka di situ. Dibiarkan seorang diri..

Rintihan si anak kecil yang tidak berdosa :

Ibu...
Jangan biar aku di sini, ibu..
Ibu..
Tolonglah bawa aku pergi dari sini...
Ibu...
Berilah aku harapan untuk hidup, ibu..
Aku mahu menjadi anak yang berjaya di dunia dan akhirat
Ibu..
Kasihani lah aku..aku takut..aku takut apabila gelap menjelma...
Aku berasa sejuk tanpa sehelai kain membaluti tubuhku..
Aku mahu merasai kasih sayangmu..
Aku mahu merasai nikmat hidup dunia walau ku tahu dunia ini penuh cabaran dan dugaan..
Aku mahu menjadi seperti anak-anak yang lain, dibelai, disayang, didakap oleh insan yang bernama ibu...
Apa salah ku sehingga aku dibuang di tempat yang hina ini..
Apa salahku sehingga aku dibunuh begini..
Apa salahku ibu...

Ibu...
Tidak adakah sekelumit rasa rindu dan kasihmu apabila menatap wajahku ini..
Ibu...
Seandainya aku diberi peluang untuk hidup, seandainya aku boleh melafazakan kata-kata...
Ingin saja ku ucapkan sayang padamu, ibu....


Allah berfirman dalam surah Al-Kahfi ayat 46; yang bermaksud:

" Harta dan anak adalah perhiasan kehidupan dunia...."

Anak-anak adalah anugerah Allah yang cukup bernilai. Tidakkah mereka ketahui bahawa dosa yang dibuat itu akan menghantui diri mereka seumur hidup, akan timbul kekesalan dalam diri atas dosa yang dilakukan. Pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan terutama di kalangan remaja hari ini banyak mendorong penularan kes-kes sebegini dan berleluasanya masalah zina.

Duhai Adik-adikku, duhai sahabat-sahabatku, duhai remaja harapan bangsa....

Takutlah kepada Allah di mana jua kita berada. Takutkan Allah ketika bersendirian ataupun ramai sebagai formula hidup dan insyaAllah itulah yang akan dapat menyelamatkan daripada kebinasaan iman. Saudara Mohd Al-Adib Samuri dalam artikelnya dalam majalah Solusi ada menyebut :

"Jenayah boleh dicegah dengan menanam rasa takut kepada Allah, bukan rasa takut kepada undang-undang manusia. Takut kepada Allah yang boleh bertindak dengan tindakan-NYA yang di luar jangkaan kita, baik di dunia dan di akhirat. Menanam rasa takut kepada Allah ketika ramai mahupun ketika bersendirian"

Nabi mewasiatkan kepada Muaz r.a ketika mengutuskan ke Yaman. Baginda bersabda yang bermaksud:

"Wahai Muaz, takutlah Allah di mana jua kamu berada, dan takutilah kejahatan dengan kebaikan yang akan memadamkannya, dan berakhlaklah kepada manusia dengan akhlak yang baik"

Sabda Rasulullah S.A.W:

"Hendaklah kamu menyembah Allah seolah-olah kamu melihatnya, jika sekiranya tidak melihatnya yakinlah bahwa Allah melihat segala perbuatan kamu itu"

video

Untuk peringatan diri ini jua..

Semoga yang baik itu datangnya
daripada Allah S.W.T dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diri ini jua..

Damba CintaNYA..
Nurhuda_cahayapetunjuk
1 Jamadilawal 1431H /16 April 2010

05 April, 2010

Hanya Kerana Allah...

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Suatu hari satu pertempuran telah berlaku di antara pihak Islam dengan pihak Musyrik. Kedua-dua belah pihak berjuang dengan hebat untuk mengalahkan antara satu sama lain. Tiba saat pertempuran itu diberhentikan seketika dan kedua-dua pihak pulang ke markas masing-masing.

Di sana, Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat telah berkumpul membincangkan tentang pertempuran yang telah berlaku itu. Peristiwa yang baru mereka alami itu masih terbayang-bayang di ruang mata. Dalam perbincangan itu, mereka begitu kagum dengan salah seorang daripada sahabat mereka iaitu, Qotzman. Semasa bertempur dengan musuh, dia kelihatan seperti seekor singa yang lapar membaham mangsanya. Dengan keberaniannya itu, dia telah menjadi buah mulut ketika itu.

"Tidak seorang pun di antara kita yang dapat menandingi kehebatan Qotzman," kata salah seorang sahabat.

Mendengar perkataan itu, Rasulullah pun menjawab,

"Sebenarnya dia itu adalah golongan penduduk neraka."

Para sahabat menjadi heran mendengar jawapan Rasulullah itu. Bagaimana seorang yang telah berjuang dengan begitu gagah menegakkan Islam boleh masuk dalam neraka. Para sahabat berpandangan antara satu sama lain apabila mendengar jawapan Rasulullah itu.

Rasulullah sedar para sahabatnya tidak begitu percaya dengan ceritanya, lantas baginda berkata,

"Semasa Qotzman dan Aktsam keluar ke medan perang bersama-sama, Qotzman telah mengalami luka parah akibat ditikam oleh pihak musuh. Badannya dipenuhi dengan darah. Dengan segera Qotzman meletakkan pedangnya ke atas tanah, manakala mata pedang itu pula dihadapkan ke dadanya. Lalu dia terus membenamkan mata pedang itu ke dalam dadanya."

"Dia melakukan perbuatan itu adalah kerana dia tidak tahan menanggung kesakitan akibat dari luka yang dialaminya. Akhirnya dia mati bukan kerana berlawan dengan musuhnya, tetapi membunuh dirinya sendiri. Melihatkan keadaannya yang parah, ramai orang menyangka yang dia akan masuk syurga. Tetapi dia telah menunjukkan dirinya sebagai penduduk neraka."

Menurut Rasulullah S.A.W lagi, sebelum dia mati, Qotzman ada mengatakan, katanya,

"Demi Allah aku berperang bukan kerana agama tetapi hanya sekadar menjaga kehormatan kota Madinah supaya tidak dihancurkan oleh kaum Quraisy. Aku berperang hanyalah untuk membela kehormatan kaumku. Kalau tidak kerana itu, aku tidak akan berperang."

Sedikit kisah untuk renungan kita bersama...Segalanya hanya kerana Allah S.W.T. Rebutlah yang terbaik di sisi Allah S.W.T.

Saya pinjam kata-kata seorang sahabat untuk renungan bersama,

"Allah berhak memberi cinta pada kita

Dia juga berhak menarik cintaNYA kembali

Allahlah pemilik cinta hati-hati manusia..

Sebab itu apabila kita kuat dgn Allah.. kita redha pada Allah.. maka kita cintakan Allah

dan Allah pasti akan mmberi cinta itu pada kita pula..

itu keberkatan paling agung, nikmat paling besar cinta yg sangat hebat"

(Ibnu Rashidi-Faridrashidi.com)



Semoga yang baik itu datangnya daripada Allah S.W.T dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diri ini jua..

Damba CintaNYA..
Nurhuda_cahayapetunjuk
20 Rabiulakhir 1431H /5 April 2010

03 April, 2010

Akhlak Seorang Mukmin

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Sebahagian daripada akhlak yang mesti dimiliki oleh seseorang yang bergelar mukmin ialah:

1. Bersifat warak daripada melakukan perkara-perkara yang syubhah
2. Sentiasa menundukkan pandangan daripada melihat sesuatu yang tidak sewajarnya.
3. Memelihara lidah daripada mengeluarkan perkataan yang tidak sepatutnya.
4. Malu melakukan perkara yang dilarang oleh Allah S.W.T
5. Lemah lembut dan sabar.
6. Benar dan jujur.
7. Tawadhuk
8. Menjauhi perbuatan buruk sangka, mengumpat dan menjejaki keburukan orang.
9. Pemurah
10. Menjadi Qudwah hasanah (tauladan) kepada masyarakat sekitar.

"Ya Allah..perbaikilah agamaku yang menjadi perkara paling penting padaku. Perbaikilah duniaku yangmenjadi kehidupanku. Perbaikilah akhiratku yang menjadi tempat aku kembali. Jadikanlah hidup ini sebagai tambahan segala kebaikan bagiku. Jadikanlah kematian itu sebagai istirahatku daripada segala kejahatan"

"Ya Allah, sematkan dalam jiwaku rasa takwa kepadaMU, sucikanlah hatiku kerana Engkau sahaja yang dapat menyucikannya. Engkau yang maha menguasainya. Ya Allah..aku berlindung daripada ilmu pengetahuan yang tidak berguna, daripada hati yang tidak khusyuk, daripada nafsu yang tidak pernah puas, dan daripada doa yang tidak diterima. Ya Allah..pimpinlah aku ke jalan kebenaran dan jalan yang diredhai olehMU, Ya Allah"


Semoga yang baik itu datangnya daripada Allah S.W.T dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diri ini jua..

Damba CintaNYA..
Nurhuda_cahayapetunjuk
18 Rabiulakhir 1431H /3 April 2010


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

YA ALLAH...

YA ALLAH...

INDAHNYA....


I made this widget at MyFlashFetish.com.